BerandaEdukasiAndi Sudirman Sulaiman: Guru mengaji penceramah harus diprioritaskan mendapatkan vaksin

Andi Sudirman Sulaiman: Guru mengaji penceramah harus diprioritaskan mendapatkan vaksin

JalurDua, Makassar – Andi Sudirman Sulaiman Plt Gubernur Sulsel, mengatakan  bulan Ramadhan mendatang aktivitas masyarakat khususnya umat muslim, akan lebih banyak dilakukan untuk beribadah di masjid dan tempat-tempat pengajian, sehingga guru mengaji, penceramah, ustad, dan marbot harus diprioritaskan mendapatkan vaksin.

Hal ini disampaikan Plt Gubernur Sulsel saat memimpin Coffee Morning, di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, dikutip dari sulselprov Senin, 22 maret 2021.

Andi Sudirman Sulaiman mengatakan pemberian vaksin kepada guru mengaji, penceramah, ustad, dan marbot Ini dilakukan untuk menjaga kondisi kesehatan masyarakat di bulan Ramadhan nanti.

“Saya telah menginstruksikan kepada Dinas Kesehatan Sulsel karena mau Ramadhan,untuk memprioritaskan kepada pengkhotbah, ustad, imam masjid, marbot, guru mengaji anak-anak itu divaksin semua. Bahkan termasuk tokoh agama lainnya seperti pendeta dan sebagainya itu divaksin semua,” ungkapnya.

Ia juga meminta dinas terkait mendata jumlah semua guru yang ada di Sulsel untuk menjalani vaksinasi. Mengingat masih ada waktu tiga bulan yang bisa dimanfaatkan untuk memvaksin semua tenaga pengajar sebelum masuknya sekolah tatap muka pada bulan juni.

“Ini kan Maret, April, Mei, dua bulan kedepan selesai semua guru, tercover semua guru, Bahkan tidak hanya tenaga guru, tenaga pengajar di tingkat perguruan tinggi juga harus menjadi target sasaran vaksinasi sebelum dimulainya proses belajar tatap muka,” ucapnya.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Sulsel, Muhammad Ichsan Mustari, menjelaskan, target pemberian vaksin untuk tenaga kesehatan pada tahap pertama dan kedua sudah mencapai lebih dari 100 persen.

“Minggu ini sampai dua minggu ke depan, kita terus usahakan vaksinasi. Kedua, untuk para lansia dan petugas publik,” bebernya. 

Berdasarkan data,total sasaran vaksinasi di Sulsel sebanyak 6,4 juta orang yang dibagi dalam tiga kategori. Yakni sumber daya kesehatan atau tenaga kesehatan, petugas publik dan lansia.(**)

unohttp://jalurdua.com
Jurnalis JalurDua.Com
Stay Connected
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Must Read
Related News