BerandaEdukasiMentan Syahrul Yasin Limpo Bertemu Kapolri, Ini yang dibahas

Mentan Syahrul Yasin Limpo Bertemu Kapolri, Ini yang dibahas

JalurDua.Com, Jakarta Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bertemu dengan Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo membahas penguatan sektor pertanian hulu hingga hilir. di Mabes Polri, Jakarta.

Jenderal bintang empat itu menegaskan bahwa swasembada beras merupakan cita-cira bangsa Indonesia. Selain untuk mencukupi kebutuhan rakyat, juga menjadi lumbung pangan dunia atau pengekspor beras bagi negara-negara yang membutuhkan.

Dilansir JalurDua dari Antara, Senin,17 Mei 2021. Dalam pertemuan di Ruang Rapat Kapolri, Polri siap mem-backup berapa jumlah panen padi dari para petani. Dengan swasembada beras, kita bisa melakukan ekspor,” ujarnya.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam pertemuan itu menyampaikan terima kasih kepada jajaran Korps Bhayangkara yang selama ini telah banyak berkonstrubusi dalam menjaga kestabilan harga dan ketersediaan pangan.

Kapolri juga memberikan perhatian khusus tehadap produksi kedelai dalam negeri agar
ditingkatkan sehingga tidak terjadi kelangkaan yang berdampak pada pedagang tahu dan tempe. Menurut dia, perlu dilakukan pemetaan lahan tanam kedelai di Tanah Air sehingga bisa mendorong produksi kedelai dalam negeri.

“Agar diberikan petanya sehingga Polri tahu distribusi pupuk di mana saja. Dengan demikian, anggota Polri bisa memonitor. Kalau ada yang tidak sesuai, bisa ditelusuri di mana akar permasalahannya, yang terpenting petani tidak dirugikan,” kata Listyo.

Untuk mengawasi distribusi pupuk bersubsidi itu, Kapolri meminta dukungan Menteri Pertanian berupa data distribusi guna menelusuri apabila terjadi permasalahan di lapangan.

Di sektor hulu, kata Kapolri, pihaknya siap mengawasi distribusi pupuk bersubsidi agar sampai tepat sasaran kepada petani yang membutuhkan.

“Kedelai dalam negeri harus habis dahulu, baru diekspor. Oleh karena itu, perlu dihitung (stok kedelai dalam negeri) agar tidak terjadi kelangkaan. Kami sangat mendukung,” ujar Listyo.

Dalam pertemuan tersebut juga dilakukan nota kesepahaman (MoU) komoditas prioritas
pembudidayaan sarang burung walet.

Mentan mengharapkan dukungan penuh kepolisian untuk menjaga sektor pertanian, terutama 11 komoditas pertanian strategis, beras, bawang merah, bawang putih, cabai, jagung, daging, ayam, telur, dan gula.

“Semua sembako dapat terjaga karena Satgas Pangan Polri membantu dengan baik,” kata Yasin Limpo.***

Sumber: Antara

unohttp://jalurdua.com
Jurnalis JalurDua.Com
Stay Connected
16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan
Must Read
Related News